PRODUK-PRODUK SUNNAH

PRODUK-PRODUK SUNNAH
Keaslian dan Kilauan Madu Asli Yaman semakin menjadi buah mulut...jom mesej saya +60132041372 atau whatsapp +967714794353 @ emel jer pun ok ibnuzaid359@gmail.com..kalau anda berminat..selanjutnya lawati www.produkyaman.blogspot.com

Monday, December 1, 2008

Kenapa anda kecewa sedangkan anda beriman kepada Allah?

Kenapa anda kecewa sedangkan anda beriman kepada Allah???

Anda seharusnya gembira dan berbangga kerana anda dipilih oleh Allah untuk beriman kepada Allah. Bukan semua manusia di atas dunia ini dipilih untuk menjadi hamba-Nya. Anda ada harapa yang tersangat besar untuk membeli syurga Allah kalau nak dibandingkan dengan orang kafir. Suka saya nak kongsikan bahawa inilah hikmah bila kita rela bersama islam. Orang yang tak rela untuk bersama islam amat sukar untuk mendapatkan syurga Allah. Oleh itu la budda(tidak boleh tidak) kita harus rasa bertuah dan bersyukur pada Allah sebagai tanda kita appreciate segala nikmat yang Allah kurniakan kepada kita selaku orang beriman lebih-lebih lagi sehingga sekarang anda masih lagi memiliki sesuatu yang amat berharga iaitu nikmat IMAN& ISLAM. Apakah anda menyedarinya?

Apa yang menyedihkan kita, terdapat ramai orang islam yang kecewa dan berdukacita kerana memeluk islam dan tidak tahan dengan ujian yang ada dalam islam. Apakah mereka menyedari bahawa islam dan iman yang ada di dada mereka adalah suatu KEMANISAN?.

Sedangkan dunia masih lagi tidak kiamat kerana masih wujud orang islam yang memuji Allah.Buktinya?

Nabi pernah bersabda:”Kiamat tidak akan berlaku selagi mana ada manusia menyebut nama ALLAH”(untungnya orang kafir boleh hidup kerana masih ada orang islam)

Dan kita harus ingat sabda Nabi dalam hadis shohih muslim:”Dunia adalah penjara bagi orang mukmin, dan syurga bagi orang kafir” (sila rujuk dalam kitab shohih muslim yang disyarahkan oleh imam nawawi)

Keimanan adalah rahsia di balik kerelaan, ketenangan dan rasa aman. Sebaliknya kebingungan dan kesengsaraan selalu mengiringi kekufuran dan keraguan. Sering saya melihat orang-orang pandai, bahkan orang-orang genius yang jiwa mereka hampa dari CAHAYA RISALAH sehingga pernyataan-pernyataan mereka terhadap hal-hal yang berhubung dengan syariat sangat MENYAKITKAN HATI bila kita mendengarnya.

Pendapat Abul ‘Ala Al-Ma’arri tentang syariat: “semua yang ada hanyalah pertentangan dan kita hanya boleh diam.”

Pendapat Al-Razi pula: “Puncak dari keberanian aqal adalah keterbelengguan.”
Kata Ibnu Sina: “Sungguh aqal yang aktiflah yang akan berpengaruh di dunia ini.”

Elia Abu Madhi berkata:

Aku tidak tahu dari mana aku berasal
Meski demikian aku jalani saja hidup ini
Aku turuti ke mana kaki melangkah

Dan masih banyak lagi ungkapan-ungkapan lain yang memiliki makna serupa dan dengan kadar kedekatan dan kejauhan yang berbeza terhadap kebenaran.

Saya menjadi tahu bahawa dengan keimanan manusia dapat mencapai kebahagiaan dan dengan kebingungan dan keraguan dia akan menjadi sengsara. Ungkapan-ungkapan berikut sama ertinya dengan yang telah disebutkan di atas yang semuanya merupakan kata-kata sombong dari Fir’aun seorang pelaku dosa besar:

…..aku tidak mengetahui Rabb bagimu selainku…..(Al-Qashash:38)

…..(seraya) berkata: “Akulah Rabbmu yang paling tinggi.” (An-Nazi’at:24)

Benarlah bahawa sebuah kekufuran itu telah memporak perandakan dunia.
Cubalah anda tengok dan perhatikan apa kesudahan hidup yang diterima oleh Fir’aun?. Dia adalah manusia yang sangat disegani oleh syaitan. Kenapa???. Sebab dia lebih kufur dari syaitan dan syaitan tidak sanggup untuk mengaku Tuhan sebagaimana yang telah diungkapkan oleh Fir’aun. Oleh itu bila anda nak sebut nama Fir’aun anda kena tambah sedikit lagi iaitu LA’NATULLAH ‘ALAHI

James Alien penulis buku How Man Thinks, mengatakan:”Manusia kan tahu bahawa setiap kali manusia mengubah cara pandangnya terhadap sesuatu dan orang lain maka sesuatu dan orang lain akan berubah sikap terhadap dirinya. Biarkanlah orang akan mengubah cara berfikirnya dan kita akan terperanjat terhadap betapa cepatnya kehidupan material berubah. Sesuatu yang suci yang membentuk tujuan kita adalah diri kita sendiri.”

Tentang pemikiran yang salah dan pengaruh yang ditimbulkannya, Allah Ta’ala berfirman:

“Tetapi mereka menyangka bahawa Rasul dan orang-orang mukmin tidak sekali-kali akan kembali kepada keluarga mereka selama-lamanya dan syaitan telah menjadikan kamu memandang baik dalam hatimu persangkaan itu, dan kamu telah menyangka dengan sangkaan buruk dan kamu menjadi kaum yang binasa”.(Al-Fath: 12)

…..mereka menyangka dengan sangkaan yang tidak benar kepada Allah seperti sangkaan orang-orang jahiliah………(Ali-Imran: 154)

Kembali James Alien:”Semua yang telah direalisasikan oleh manusia tidak lain merupakan hasil langsung dari pemikiran-pemikiran peribadinya. Manusia mampu bangkit, menang dan meraih tujuan-tujuan hidupnya dengan fikirannya. Dia akan sentiasa lemah dan celaka jika menolak untuk memahami ini semua.”

“Dan jika mereka mahu berangkat, tentulah mereka akan menyiapkan persiapan untuk keberangkatan itu, tetapi Allah menyukai keberangkatan mereka…….”(At-Taubah: 46)

Dalam firmannya yang lain:

Kalau kiranya Allah mengetahui kebaikan ada pada mereka, tentulah Allah akan menjadikan mereka mendengar…..(Al-Anfal: 23)

…..maka Allah mengetahui apa yang ada di hati mereka lalu Dia turunkan ketenangan atas mereka……(Al-Fath: 18)

Sebagai akhirnya marilah sama-sama kita menghargai sungguh-sungguh terhadap apa yang Allah telah kurniakan kepada kita

firman Allah:"dan pada diri kamu apakah kamu tidak melihat?"

1 comment:

Hasanhusaini said...

salam, rajin-rajin la singgah di teratak ana...bg taujihat sket..
www.ihsanhusaini.blogspot.com